Trafic Jaringan XL Axiata Naik Signifikan saat Libur Ramadan dan Lebaran 2024

Teknisi XL Axiata sedang melakukan pemeliharaan perangkat BTS (Base Transceiver Station) di sebuah tower seputaran Tol Trans Sumatera yang menghubungkan Kota Medan – Langkat yang berada di Desa Payabakung, Kecamatan Hamparan Perak, Kabupaten Deli Serdang, Senin (25/3).

Bengkulutoday.com - PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) mencatat peningkatan trafik penggunaan data di sepanjang masa libur Ramadan dan Hari Raya Idul Fitri 1445 H, antara 4 April 2024 - 14 April 2024 di Sumatera. Data dari Customer Experience & Service Operation Center yang berada di XL Axiata Tower, Jakarta, menunjukkan terjadinya kenaikan trafik layanan data secara rata-rata di seluruh Sumatera sebesar 11% dibandingkan hari-hari biasa (normal) sebelum Ramadan.

Lonjakan trafik tertinggi terjadi di Asahan, Sumatera Utara, yaitu mencapai 28%. Lonjakan trafik tersebut tidak terlepas dari antusiasme masyarakat untuk melakukan perjalanan mudik ke kampung halaman dan berlibur merayakan Lebaran. Hal itu terlihat dari kenaikan trafik yang terjadi di sejumlah wilayah yang selama ini menjadi tujuan rutin perjalanan masyarakat saat libur Lebaran. 

Direktur & Chief Technology Officer XL Axiata, I Gede Darmayusa mengatakan, “Kami di XL Axiata bersyukur bisa memberikan layanan maksimal kepada pelanggan selama masa libur panjang Lebaran tahun ini.  Kami sudah jauh-jauh hari melakukan menyiapkan jaringan dari semua aspek, termasuk berbagai langkah antisipasi yang diperlukan. Tim jaringan, termasuk yang di lapangan, juga bersiaga full time selama masa krusial kemarin agar bisa segera bergerak jika ada problem. Seperti yang sudah kami prediksi, pada masa liburan kali ini, terjadi kenaikan trafik data yang cukup signifikan, di mana akses ke layanan streaming video melalui media sosial juga cukup tinggi, yang menunjukkan antusiasme masyarakat untuk saling berbagi kegembiraan. Kenaikan trafik secara nasional mencapai lebih dari 16%. Selain itu, kami juga bisa melihat data perpindahan masyarakat dari satu area ke area lainnya yang begitu dinamis.”

Sementara itu, Group Head XL Axiata West Region, Desy Sari Dewi menyebutkan bahwa kenaikan trafik secara rata-rata di Sumatera ini tidak terlepas dari meningkatnya mobilitas masyarakat dalam memanfaatkan liburan Lebaran. Sepanjang masa libur kemarin XL Axiata juga mampu menjaga kualitas jaringan dan hampir tidak ada laporan terjadinya gangguan jaringan.
 
Kenaikan trafik XL Axiata tertinggi di wilayah Sumatera berdasarkan kabupaten/kota selama periode Lebaran 2024 terjadi di:
1.    Kab. Asahan, Provinsi Sumatera Utara, naik sebesar 28%
2.    Kab. Ogan Komering Ilir, Provinsi Sumatera Selatan, naik sebesar 28%
3.    Kab. Serdang Berdagai, Provinsi Sumatera Utara, naik sebesar 28%
4.    Kab. Simalungun, Provinsi Sumatera Utara, naik sebesar 26%
5.    Kab. Lampung Tengah, Provinsi Lampung, naik sebesar 26%
6.    Kab. Lampung Utara, Provinsi Lampung, naik sebesar 25%
7.    Kab. Langkat, Provinsi Sumatera Utara, naik sebesar 25%
8.    Kab. Lampung Selatan, Provinsi Lampung, naik sebesar 23%
9.    Kab. Agam, Provinsi Sumatera Barat, naik sebesar 23%
10.    Kab. Lampung Timur, Provinsi Lampung, naik sebesar 19%

Sejumlah lokasi tujuan wisata popular di Sumatera juga mengalami kenaikan trafik antara 25% hingga 458% seiring dengan bertambah ramainya pengunjung di sepanjang libur Lebaran. Khusus area Danau Toba yang merupakan Destinasi Wisata Super Prioritas, terjadi kenaikan trafik sebesar 30% di banding hari normal. Demikian pula di sejumlah bandar udara dan pelabuhan kapal laut di sejumlah provinsi, juga mengalami kenaikan antara 38% hingga 125%. Kenaikan trafik juga terjadi sepanjang Tol Trans Sumatera yang telah menjangkau sejumlah kota, yaitu secara rata-rata mengalami kenaikan trafik hingga 185%. 

Gede menambahkan, secara nasional pola penggunaan berbagai jenis layanan data oleh pelanggan XL Axiata selama libur Lebaran ini bisa menggambarkan semakin maksimalnya masyarakat Indonesia dalam memanfaatkan sarana digital untuk berbagai keperluan sehari-hari. Selama periode Ramadan dan Lebaran, trafik layanan didominasi oleh streaming yang mencapai 59%, disusul oleh web browsing sebesar 18% dan social media 15%.  Pada layanan streaming ini, sejumlah aplikasi mengalami kenaikan trafik pemakaian yang signifikan, seperti layanan berbasis gim mengalami kenaikan trafik rata-rata hingga 135%, YouTube naik 17%, TikTok 14%, Netflix naik 42%, dan Spotify naik 23%.

Untuk layanan Instant Messenger, trafik pemakaian layanan WhatsApp meningkat 59%. Sementara itu, pada layanan Social Network, trafik X meningkat 25% dan Meta (Facebook) 15%. Sementara itu web browsing naik 20% dan belanja online melalui e-commerce meningkat hingga 650%. Untuk layanan peta atau penunjuk rute jalan seperti Google Map dan Waze cukup banyak diakses masyarakat yang melakukan perjalanan, yaitu naik sekitar 154% dibanding hari normal.

Dilihat dari wilayah kenaikan trafik layanan secara nasional selama Ramadan dan Lebaran dibandingkan trafik hari biasa sebelumnya, berturut-turut terjadi di :
1.    Provinsi Jawa Tengah dengan kenaikan sebesar 32%
2.    Provinsi Nusa Tenggara Barat, 21%
3.    Provinsi Lampung, 19%
4.    Provinsi Sumatera Barat, 17%
5.    Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, 16%
6.    Provinsi Jawa Timur, 15%
7.    Provinsi Sumatera Utara, 14%
8.    Provinsi Sumatera Selatan, 13%
9.    Provinsi Jawa Barat, 13%
10.    Provinsi Kalimantan Selatan, 7%
 
 Di tingkat kota/kabupaten di seluruh Indonesia, kenaikan trafik tertinggi terjadi di:
1.    Kab. Kebumen,  Provinsi Jawa Tengah, naik sebesar 68%
2.    Kab. Cilacap,  Provinsi Jawa Tengah, naik sebesar 58%
3.    Kab. Pemalang,  Provinsi Jawa Tengah, naik sebesar 53%
4.    Kab. Tasikmalaya,  Provinsi Jawa Barat, naik sebesar 52%
5.    Kab. Brebes,  Provinsi Jawa Tengah, naik sebesar 50%
6.    Kab. Tegal,  Provinsi Jawa Tengah, naik sebesar 48%
7.    Kab. Pandeglang,  Provinsi Banten, naik sebesar 47%
8.    Kab. Indramayu,  Provinsi Jawa Barat, naik sebesar 39%
9.    Kab. Sukabumi,  Provinsi Jawa Barat, naik sebesar 37%
10.    Kab. Garut,  Provinsi Jawa Barat, naik sebesar 36%

Untuk trafik layanan di Jabodetabek, trafik layanan terlihat mengalami penurunan pada saat Lebaran dibanding hari biasa, yaitu turun hingga sebesar 7%. Penurunan trafik di Jabodetabek ini sesuai dengan tingginya tingkat perpindahan lokasi pelanggan selama periode Lebaran. Data monitoring XL Axiata mencatat tingkat perpindahan pelanggan dari wilayah Jabodetabek ke provinsi lain, yaitu sekitar 30%. 
 
Selama periode libur Lebaran tersebut, trafik layanan konvergensi XL Satu juga relative stabil dibandingkan hari biasa karena masih ada pelanggan yang tidak mudik. Sedangkan untuk layanan yang paling banyak diakses oleh pelanggan XL SATU adalah:
1.    Layanan Instagram, meningkat sebesar 24%
2.    Layanan Netflix, meningkat sebesar 18%
3.    Layanan Tiktok, meningkat sebesar 10%
4.    Layanan Vidio, meningkat sebesar 8%
5.    Layanan Youtube, meningkat sebesar 7%
 
Saat ini total jumlah pelanggan XL SATU mencapai lebih dari 235 ribu home connect.
 
Secara keseluruhan, guna memastikan kesiapan jaringan dalam memenuhi kebutuhan dan kenyamanan pelanggan selama masa Lebaran tahun ini, XL Axiata telah meningkatkan kapasitas jaringan hingga 2 kali dibandingkan hari normal. Prosedur pengawalan jaringan tetap dilaksanakan semaksimal mungkin, termasuk dengan mengerahan 94 mobile BTS untuk memperkuat kualitas jaringan di lokasi-lokasi yang membutuhkan dukungan.

Hingga akhir tahun 2023, guna melayani total lebih dari 12 juta  pelanggan di seluruh Sumatera, jaringan XL Axiata ditopang oleh sekitar  37 ribu BTS, dengan mayoritas BTS 4G, yang telah menjangkau 7 ribu desa/kelurahan, 152 kota/kabupaten di 10 provinsi. Sementara itu, jaringan fixed mobile convergence (FMC) telah menjangkau 16 kota/kabupaten dan akan terus meluas.

Secara nasional, XL Axiata memiliki pelanggan sebanyak lebih dari 57 juta pelanggan, dan diperkuat dengan lebih dari 160 ribu BTS, dengan mayoritas BTS 4G, serta jaringan tulang punggung fiber optik yang membentang sepanjang lebih dari 159 ribu km, menopang jaringan data yang tersebar di sebagian besar kepulauan Indonesia yang sangat luas. XL Axiata juga terus berinvestasi untuk jaringan fiber, transmisi, backhaul, modernisasi jaringan, dan berbagai upgrade jaringan lainnya untuk meningkatkan stabilitas, kapasitas jaringan, dan kualitas layanan data seiring dengan terus meningkatnya trafik layanan data.